PENGENALAN TEKNOLOGI JAVA DI SUATU MEDIA KOMPUTER

Standar

PENGENALAN TEKNOLOGI JAVA

1.1. SEJARAH SINGKAT JAVA

Berbicara mengenai Java ada dua bagian yang dibicarakan, yakni :

Java sebagai bahasa pemrograman.

Java sebagai sebuah platform.

Java sebagai bahasa pemrograman dimulai ketika pada tahun 1990, James Gosling, pemrogram yang bekerja pada Sun Microsystems mendapat tugas menciptakan program untuk mengendalikan perangkat elektronika rumah tangga.

Gosling dan kawan-kawan mulai mendesain program tersebut dengan bahasa pemrograman C++, yaitu bahasa pemrograman kelas wahid yang menjadi unggulan para pemrogram profesional saat itu, karena sifatnya yang berorientasi objek itu. Saat mulai menggunakan C++, Gosling mulai merasakan bahwa bahasa tersebut tidak cocok untuk tugas yang dibebankan kepada timnya. Mereka mulai mendapat masa-lah karena berbagai kerumitan yang dimiliki oleh C++, misalnya masa-lah pewarisan majemuk (multiple inheritance) dan masalah bug program, misalnya kebocoran memori (memory leaks). Gosling segera memutuskan untuk merancang sendiri bahasa pemrograman komputer yang sederhana dan mampu menghindarkannya dari masalah-masalah yang ia temui ketika menggunakan bahasa pemrograman C++.

Meskipun Gosling tidak menyukai kerumitan yang dimiliki oleh C++, tetapi ia menyukai sintaks dasar dan sifat berorientasi objek yang dimi-liki oleh C++. Oleh karena itu, ketika mulai merancang bahasa pemro-gramannya sendiri, ia menggunakan C++ sebagai modelnya dengan membuang fitur-fitur yang membuatnya susah. Rancangan bahasa pemrograman yang telah selesai ia buat, diberi nama Oak (konon diilhami oleh pohon Oak yang tumbuh di depan jendela kantornya).

Bahasa pemrograman Oak ini digunakan pertama kali dalam proyek yang disebut proyek Green, yaitu sistem pengendali alat-alat elektronik rumah tangga. Dengan sistem pengendali ini memungkinkan pengguna memanipulasi berbagai peralatan elektronik rumah tangga, termasuk TV, VCR, lampu dan telepon, dengan menggunakan telepon genggam yang disebut Star7. Star7 ini menggunakan layar sentuh sebagai sarana antarmuka (interface) dengan pemakai. Layar sentuh Star7 menampilkan sejumlah citra teranimasi, salah satu diantaranya adalah Duke, yang menjadi mascot java (seperti Penguin yang menjadi mascot Linux).

 

 

 

 

Berikutnya Oak dipakai dalam proyek video-on-demand (VOD), yakni sebagai perangkat lunak yang mengendalikan sistem televisi interaktif. Meskipun proyek Star7 dan VOD tidak pernah menjadi produk yang dipasarkan, Sun Microsystems memberikan kesempatan agar bahasa pemrograman Oak berkembang dan matang. Pada saat itulah Sun mengganti nama bahasa pemrograman Oak yang dibuat timnya menjadi bahasa pemrograman Java (konon diilhami saat minum kopi salah seorang timnya mengatakan Java, maksudnya asal bijih kopi yang sedang diminumnya) pada tanggal 23 Mei 1995.

Java sebagai sebuah platform, terdiri atas dua bagian utama, yakni :

Java Virtual Machine (JVM)

Java Application Programming Interface (Java API)

Pada dasarnya, ada berbagai macam platform (sistem operasi) tempat aplikasi-aplikasi perangkat lunak (software) dieksekusi seperti Microsoft Windows, Unix, Linux, Netware, Macintosh, dan OS/2. Namun, aplikasi-aplikasi yang berjalan pada suatu platform (misalnya Windows) tidak akan bisa dijalankan di platform yang lain (misalnya Linux) tanpa usaha kompilasi ulang, bahkan pengubahan kode program. Java platform merupakan perangkat lunak yang menjadi mesin virtual bagi aplikasi Java untuk dieksekusi. Jadi aplikasi Java tidak perlu dikompilasi ulang jika telah dikompilasi di suatu platform dan akan dijalankan di platform berbeda dengan saat dikompilasi, karena aplikasi Java dijalankan di atas Java Virtual Machine (JVM).

Saat ini Java Platform telah ada secara default pada berbagai sistem operasi, antara lain :

Windows 9.X/NT/2000

Sun Solaris

MacOS

Novell Netware 4.0

HPUx

Hitachi OS

AIX

Irix

Unixware (SCO)

1.2. TEKNOLOGI JAVA

Java Application Programming Interface (Java API) menyediakan fitur-fitur yang menarik untuk mengembangkan aplikasi, antara lain :

 

Applet

Java Applet merupakan program Java yang berjalan di atas brow-ser. Dengan menggunakan Java Applet, maka halaman HTML akan lebih dinamis dan menarik, sangat cocok untuk pengem-bangan aplikasi-aplikasi berbasis web.

 

Java Networking

 

Java Networking merupakan sekumpulan Application Program-ming Interface (API) yang menjadikan fungsi-fungsi untuk aplikasi-aplikasi jaringan. Java Networking menyediakan akses untuk TCP, UDP, IP Address dan URL, tetapi tidak untuk ICMP dikarenakan alasan sekuriti.

 

Java Database Connectivity (JDBC)

 

JDBC menyediakan sekumpulan Application Programming Inter-face (API) yang dapat digunakan untuk mengakses database seperti Oracle, MySQL, PostgreSQL, Microsoft SQL Server.

 

Java Security

 

Java Security menyediakan sekumpulan Application Programming Interface (API) yang dapat digunakan untuk mengatur security dari aplikasi Java baik secara high level maupun low level, seperti public/ private key management dan certificates.

 

Java Swing

 

Java Swing menyediakan sekumpulan Application Programming Interface (API) yang dapat digunakan untuk membangun aplikasi-aplikasi GUI (Graphical User Interface) dan model GUI yang diinginkan bisa bermacam-macam.

 

Java RMI

 

Java RMI menyediakan sekumpulan Application Programming Interface (API) yang dapat digunakan untuk membangun aplikasi-aplikasi Java yang mirip dengan model RPC (Remote Procedure Call), jadi objek-objek Java bisa di-call secara remote pada jaring-an komputer.

 

Java 2D/ 3D

 

Java 2D/ 3D menyediakan sekumpulan Application Programming Interface (API) yang dapat digunakan untuk membangun grafik-grafik 2D/ 3D yang menarik dan juga akses ke printer.

 

Java Server Pages (JSP)

 

Berkembang dari Java Servlet yang digunakan untuk mengganti-kan aplikasi-aplikasi CGI, JSP (Java Server Page) yang mirip ASP dan PHP merupakan alternatif terbaik untuk solusi aplikasi internet .

 

Java Native Interface (JNI)

 

JNI menyediakan sekumpulan Application Programming Interface (API) yang dapat digunakan untuk mengakses fungsi-fungsi pada library (*.dll atau *.so) yang dibuat dengan bahasa pemrograman yang lain seperti C++, dan Basic.

 

Java Sound

 

Java Sound menyediakan sekumpulan Application Programming Interface (API) yang dapat digunakan untuk memanipulasi sound.

 

Java IDL + COBRA

Java IDL (Interface Definition Language) menyediakan dukungan Java untuk implementasi COBRA (Common Object Request Broker) yang merupakan model objek terdistribusi untuk solusi aplikasi besar di dunia jaringan.

 

Java Card

Java Card utamanya digunakan untuk aplikasi-aplikasi pada smart card, yang sederhana wujudnya seperti SIM card pada handphone.

 

Java Telephony Application Programming Interface (JTAPI)

JTAPI menyediakan sekumpulan Application Programming Inter-face (API) yang dapat digunakan untuk memanfaatkan alat-alat telepon, sehingga akan cocok untuk aplikasi-aplikasi CTI (Compu-ter Telephony Integration) yang dibutuhkan seperti ACD (Auto-matic Call Distribution), PC-PBX dan lainnya.

Sebenarnya ada banyak sekali API-API yang disediakan oleh Java yang bisa dimanfaatkan sesuai kebutuhan, dapat dilihat di situs utama Java.

 

 

1.3. KELEBIHAN JAVA

Mengapa Java sering dibicarakan dan memiliki daya tarik bagi para programmer? Karena Java merupakan teknologi yang unik dan revolusioner dan merupakan teknologi yang memiliki semboyan “write once run anywhere” sehingga program Java dapat dijalankan di berba-gai platform sistem operasi seperti Linux, Windows maupun Unix. Berikut ini adalah beberapa kelebihan pemrograman Java dibandingkan dengan bahasa pemrograman lainnya.

 

 

 

Bersifat portable dan platform independent

 

Program Java dapat dijalankan di sembarang platform asalkan Java Virtual Machine (JVM) untuk platform tersebut tersedia.

 

Pembuang Sampah (Garbage Collection)

 

Program Java membuang sendiri “sampah-sampah” yang tak berguna, artinya program tidak perlu menghapus objek-objek yang dialokasikannya di memori dan dealokasi memori secara otomatis. Ini menjadikan program Java bebas dari masalah-masalah pengelolaan memori.

 

Bebas Arsitektur (Architecture Neutral)

 

Pada dasarnya, program Java tidak dirancang untuk prosesor ataupun sistem operasi tertentu. Ia dirancang untuk bekerja pada berbagai arsitektur prosesor dan berbagai sistem operasi. Oleh karena itu, ia bekerja dengan intepreter Java untuk mengubah

 

program Java menjadi byte-code sebelum dijalankan oleh suatu mesin tertentu.

 

Tangguh (Robust)

Karena intepreter Java memeriksa seluruh akses sistem yang di-lakukan program, maka program Java tidak akan membuat sistem menjadi crash. Bila terjadi masalah serius, program Java membuat pengecualian (exception). Exception ini dapat ditangani dan dike-lola oleh program tanpa beresiko memacetkan sistem.

 

Aman (Secure)

Sistem Java sangat handal dalam mengelola memori, tidak hanya memverifikasi seluruh akses ke memori, tetapi juga menjamin tidak ada virus yang “membonceng” pada program yang sedang berjalan. Karena Java tidak mendukung pointer, program tidak mendapat akses ke area sistem dimana ia tidak mendapat otori-sasi.

 

Dapat Diperluas

Program Java mendukung metode native code, yaitu memungkin-kan pemrogram menulis fungsi dalam bahasa lain, biasanya C++ yang bisa dieksekusi secara lebih cepat karena langsung berjalan di atas perangkat keras yang bersangkutan, dari pada yang ditulis dalam Java yang berjalan di atas Java Virtual Machine (JVM). Metode native code dikaitkan secara dinamis (dynamically linked) ke program Java, yakni dikaitkan dengan program saat runtime. Pada perkembangannya, bila Java berkembang lebih jauh dan mampu mengeksekusi fungsi-fungsi lebih cepat dari bahasa lain, metode native mungkin tidak diperlukan lagi.

1.3. KARAKTERISTIK JAVA

 

Java dikenal sebagai bahasa pemrograman tingkat tinggi dengan karakteristik/ sifat-sifat sebagai berikut :

 

Sederhana (Simple)

 

Java dirancang untuk mudah dipelajari, terutama bagi pemrogram yang telah mengenal C++ akan mudah sekali untuk berpindah ke Java. Selain itu pengembang Java banyak membuang fitur-fitur yang tidak diperlukan seperti bahasa pemrograman tingkat tinggi, seperti pointer matematis, casting tipe implicit, struktur atau union, operator overloading, template, header filer, maupun pewarisan majemuk (multiple inheritance). Pemrograman Java bisa dikatakan semudah C dan seampuh C++.

 

 

Berorientasi Objek (Object Oriented)

Java menggunakan kelas-kelas untuk mengelola kode ke dalam modul-modul logika. Pada saat runtime, program menciptakan objek dari kelas-kelas yang ada. Kelas-kelas Java dapat merupa-kan warisan dari kelas lain, tetapi pewarisan majemuk tidak diper-kenankan.

 

Bertipe Statik

Semua objek-objek yang digunakan dalam program harus didekla-rasikan sebelum digunakan. Cara ini memungkinkan kompilator Java melaporkan dan melokalisir terjadinya konflik-konflik tipe.

 

Terkompilasi

Sebelum program Java dapat berjalan, maka harus dikompilasi oleh kompilator Java. Hasil kompilasinya berupa file kode byte

(byte-code), yang mirip dengan kode mesin, yang dapat dieksekusi di bawah sistem operasi apapun asal memiliki intepreter Java. Jadi dapat dikatakan program Java merupakan bahasa yang di-kompilasi sekaligus diintepretasi.

 

Multi-threaded

Program Java dapat berisi eksekusi multiple threads, yang me-mungkinkan program mengulas citra di layar pada satu thread, sementara tetap dapat menerima masukan dari keyboard pada thread utamanya. Semua aplikasi memiliki paling tidak satu thread yang menggambarkan alur eksekusi utama program

.

1.4. PERBEDAAN JAVA DENGAN C++

 

Dibawah ini akan dijelaskan perbandingan bahasa pemrograman Java dengan bahasa pemrograma C++ dari berbagai aspek, sebagai berikut;

 

 

PERBEDAAN TUJUAN PENDESAINANNYA

 

Perbedaan antara bahasa pemrograman Java dengan bahasa pemrograma C++ dapat ditelusuri dari sistem pewarisannya, karena mereka memiliki desain yang berbeda tujuannya :

 

C++ didisain tertutama untuk sistem pemrograman, mengembang-kan bahasa pemrograman C. Untuk itu prosedur bahasa pemro-graman didisain untuk eksekusi program yang lebih efisien, pada C++ telah ditambahkan penunjang untuk program berorientasi objek dengan jenis statis, kecuali dalam hal pengendaliannya, mencakup pengaturan sumber daya dan pemrograman generik, khsususnya juga ditambahkan ”standard library” termasuk algoritma dan isi program generik.

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s